Setelah Delapan jam di Kobi, KPK RI mampir di Kabupaten Bima

JejakNTB.com | Setelah delapan jam lakukan penggeledahan sejumlah dokumen penting HML sebagai upaya penegakan hukum dan keadilan, Komisi Pemberantasan Korupsi bergeser ke Ruang Kantor Pemkab Bima untuk melaksanakan Rapat Pemantauan dan Evaluasi Capaian Program Koordinasi Pemberantasan Korupsi bersama Tim lainnya yang dibuka Bupati Bima Hj.Indah Dhamayanti Putri, SE.,M.IP Selasa (29/8/2023) di Ruang Rapat Utama Kantor Bupati Bima membahas capaian pada 8 area intervensi pemberantasan korupsi.

Maksud dan tujuan Komisi Anti Rasuah itu datang ke Kabupaten Bima dalam rangka pemantauan dan evaluasi internal atas progres capaian Monitoring Center for Prevention (MCP) pada 5 area yang mencakup Perencanaan dan Penganggaran APBD, Perizinan, Manajemen ASN, Tatakelola Dana Desa.

Pada rapat tersebut turut hadir Pejabat  Kejaksaan Negeri Bima, Kepala BPN, Kepala OPD dan Kabag Setda tersebut, Bupati yang didampingi Sekretaris Daerah Drs.H.M. Taufik HAK,.M.Si dan Inspektur H.Abdul Wahab Usman, SH., M.Si menyampaikan arti penting pertemuan tersebut.

“Kegiatan koordinasi, supervisi dan pencegahan yang diselenggarakan oleh tim KPK RI sejalan dengan upaya menjabarkan terwujudnya visi dan misi pemerintahan yang amanah. Misi ini dijabarkan dalam tata kelola pemerintahan yang bersih, transparan dan akuntabel.

Masih Bupati Bima, dalam mengimplementasikan kebijakan publik sangat diperlukan kepatuhan sosial dan lebih lebih melayani publik sepenuh hati,

“Bagi pemerintah daerah, koordinasi dan supervisi ini secara nyata telah mendorong percepatan upaya-upaya OPD pemangku MCP melakukan pembenahan dan mencari inovasi pelayanan. Juga pada saat yang sama menyusun regulasi dan terus-menerus melakukan pembenahan area pelayanan publik yang langsung bersentuhan dengan masyarakat pengguna layanan. Sehingga dapat berkelanjutan untuk mewujudkan tata kelola pemerintahan yang amanah dan transparan di Kabupaten Bima. Terang Bupati.

Menutup sambutannya, Bupati menyampaikan terima kasih atas fasilitasi dan pendampingan
yang dilaksanakan oleh Tim KPK dan Pemkab Bima berkomitmen untuk terus mengoptimalkan capaian beberapa area yang masih belum mencapai target.

Kepala Satuan Tugas Koordinasi Supervisi Wilayah V KPK Nurul Ichsan Alhuda yang hadir bersama Korwas APD BPKP NTB Darhilman, PIC Koordinasi Supervisi (Korsup) NTB dan Papua Pegunungan, Ardiansyah Putra, PIC Korsup Bali dan Papua Tengah, Handayani dan PIC Kursup Papua Barat, Abdul Jalil menjelaskan, Kehadiran Tim di Kabupaten Bima adalah untuk pemantauan dan evaluasi internal atas progres capaian Monitoring Center for Prevention (MCP) pada 5 area yang mencakup Perencanaan dan Penganggaran APBD, Perizinan, Manajemen ASN, Tatakelola Dana Desa.

Juga melakukan supervisi progres tematik penertiban aset, Perkembangan serah terima Aset P3D, optimalisasi pajak daerah, pengawasan APIP, serta laporan hasil pemantauan dan
evaluasi internal atas MCP.

Ada dua alat (tools) yang digunakan KPK yaitu MCP dan Survei Penilaian Integritas (SPI) serta mendorong secara rutin pembinaan dalam peningkatan capaian SPI.

Selain itu, kita perlu membangun sistem dan prosedur serta memenuhi rencana aksi SPI agar integritas pribadi tetap terjaga dan ditingkatkan sehingga tidak terjadi penyimpangan. Kami berharap, tata kelola pemerintah di Kabupaten berjalan dengan baik dan tidak ada kasus”. Tandas Nurul. (jejakntb/redaksi)

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp
Email
Print
Scroll to Top
Scroll to Top